24.4 C
New York
Sunday, November 29, 2020

Ngalesu

Ngalesu yang terdapat di kabupaten Garut dilaksanakan ketika Panen Raya selesai dan Pare / Padi di inapkan (di masukan) ke Leuit (Lumbung). Lalu masyarakat setempat mengadakan semacam upacara nganteur Dewi Padi (Sanghyang Sri).

Beberapa Gedeng Pare (Ikat padi) di pikul sebagai Pare Jontrot lalu di masukan ke Lumbung. Padi yang lainnya pun beramai-ramai di masukan. Namun dari Padi Jontrot tersebut salah satunya di keluarkan lagi, di tambah beberapa Gedeng (ikat) dan di bawa ke Saung Lisung.

Di Saung Lisung Kokolot lembur telah menanti, ketika rombongan pembawa padi tiba langsung disambut dengan di awali doa-doa. Kemudian padi tersebut di masukan ke Lisung. Setelah Kokolot Lembur memberi ijin, maka beberapa orang Wanita Baya dan gadis desa berebutan ingin ikut menumbuk padi tadi. Kejadian ini di sebut Ngalesu, atau menumbuk padi pertama yang di ambil dari Leuit (Lumbung). Berasnya di bagikan ke masyarakat setempat.

Perkembangan selanjutnya, yang menumbuk padi bersama, akhirnya di lakukan oleh para gadis desa. Mereka sangat terampil dan satu sama lain tidak mau kalah. Selain itu pula, ketika habis atau selesai menumbuk Padi Jontrot, biasanya di teruskan dengan menumbuk padi yang lainnya. Selain mendapat upah berupa beras atau uang clan pemilik padi. Juga para gadis desa tersebut bisa Sempal Guyon, Gogonjakan (bercanda dan bercengkrama) bersama teman sekampungnya.

Dan ketika para gadis desa sedang menumbuk padi sambil Gogonjakan ini, para jejaka yang sejak tadi sudah mengincar dan mengintip dari tempat yang cukup dekat namun tersembunyi, perlahan-lahan mulai mendekat. Dengan dalih mau membantu, seorang demi seorang datang ke Saung Lisung. Akhirnya berkumpullah beberapa orang jejaka desa dengan segala kelakuannya yang membuat para gadis desa marah namun senang. Karena memang hal inilah sebetulnya yang di tunggu para gadis desa tersebut karena berharap mendapat jodoh yang di inginkannya.

Most Popular

Garut Kuliner Malam

Jumat 14 Agustus 2020 Bupati Garut Bapak H. Rudy Gunawan, SH, MH, MP secara resmi membuka acara Garut kuliner malam yang nantinya...

Simulasi Acara “Garut Culinary Night”

Salam pesona garut Pada tanggal 13 agustus 2020 Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kab. Garut H. Budi Gan Gan SH, M.Si dan Kepala...

Pelatihan Pemandu Wisata Sejarah dan Warisan Budaya

Salam Pesona Garut Pelatihan Pemandu Wisata Sejarah dan Warisan Budaya 2020 dengan lokasi Makan Syekh Jafar Sidiq dan Situ Candi Cangkuang yang di...

Proses Pembongkaran dan Pengangkutan Gerbong Kereta Api Mini di Situ Bagendit

Pada tanggal 13 agustus 2020 dilakukan proses pembongkaran dan pengangkutan gerbong kereta api mini di Situ Bagendit sebagai tahap awal dimulainya revitalisasi...

Recent Comments